Cabor Bela Diri Jadi Andalan NTT di PON Aceh dan Sumut

58
Pj Gubernur NTT Ayodhia G. L. Kalake dan Ketua KONI NTT Josef A, Nae Soi dan para pengurus KONI NTT ketika memberikan keterangan pers kepada wartwan di Gedung Sasando, Kantor Gubernur NTT, Rabu (17/4/2024). Foto: SelatanIndonesia.com/Laurens Leba Tukan

KUPANG,SELATANINDONESIA.COM – Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) punya terget maksimal untuk masuk 10 Besar di PON Aceh dan Sumatera Utara September 2024 mendatang. Cabang olahraga (cabor) yang menjadi andalan Provinsi NTT adalah bela diri.

Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) NTT, Josef A. Nae Soi mengataan, pihaknya datang untuk berkoordinasi Penjabat Gubernur NTT, Ayodhia Kalake dalam rangka persiapan pengiriman atlet untuk ikut PON  2024 di Aceh dan Sumut.

“Kami juga membicarakan persiapan kita sebagai tuan rumah pada PON 2028 nanti. NTT akan mengirimkan 182 atlet yang lolos Pra PON tahun ini. Target kita tidak muluk-muluk. Mudah-mudahan dari 70 cabang beladiri atlet-atlet kita bisa masuk 10 besar,” sebut Ketua KONI NTT, Yosef Nae Soi, dalam jumpa pers bersama wartawan yang digelar di Gedung Sasando, Kantor Gubernur NTT, Rabu (17/4/2024).

Politisi senior Golkar itu mengatakan, pemerintah provinsi (pemprov) NTT juga sangat mendukung kesuksesan kegiatan ini. “Pemerintah NTT  full suport untuk kirim atlet kita,” sebut Josef Nae Soi yang juga mantan Wagub NTT.

Penjabat Gubernur NTT, Ayodhia G.L. Kalake, menyampaikan bahwa Pemprov NTT mendukung penuh pengiriman atlet NTT ke Aceh dan Medan untuk mengikuti PON ke-21 tahun 2024 ini. “Kita bisa melihat spirit anak-anak kita yang bisa tembus Pra PON. Ini merupakan sebuah, pencapaian dan harus diapresiasi,” ujar Ody Kalake, sapaan akrab Ayodhia G. L. Kalake.

Ia juga menyampaikan bahwa atlet-atlet yang bisa meraih medali akan menjadi prioritas untuk mendapat dukungan. “saya mengapresiasi KONI NTT yang telah berhasil melakukan pembinaan terhadap pra atlet sehingga tahun ini ada banyak atlet yang bisa lolos mengikuti PON 2024,” ujarnya.

Sekretaris Menko Marvie situ mengatakan, terkait persiapan NTT dan NTB sebagai tuan rumah PON 2028, ia menjelaskan bahwa pihaknya telah berkonunikasi dengan Penjabat Gubernur Nusa Tenggara Barat untuk membicarakan hal tersebut. “Kami sudah komunikasi. Kami sepakat untuk duduk satu meja untuk membicarakan persiapan PON 2028. Ini akan jadi prioritas utama,” katanya sembari meminta dukungan masyarakat agar semua persiapan bisa berjalan dengan lancar demi kesuksesan para atlet juga PON 2028 nanti.

Turut hadir dalam jumpa pers tersebut Kadis Pemuda dan Olahraga NTT George M. Hadjoh, Karo Administrasi Pimpinan Setda NTT Pricilia Parera, Sekretaris KONI NTT Lambert Ara Tukan dan para pengurus KONI NTT diantaranya Dr. Inche Sayuna, Frits Bria Seran, Refafi Gah, dan Bobby Pitoby.*/Laurens Leba Tukan

Center Align Buttons in Bootstrap