Belum Bayar Denda Rp 50 Juta, Perseftim Terancam Tidak Ikut Liga 3 ETMC Rote Ndao

338
Aksi brutal para suporter Perseftim Flores Timur di Stadion Gelora 99 Lembata yang berujung sanksi dari Asprov PSSI NTT. Dok:MilenialSpriritChanel

KUPANG,SELATANINDONESIA.COM – Asprov PSSI NTT memberikan sanksi kepada Tim Perseftim Flores Timur berupa denda uang sebesar Rp 50 juta lantaran pelanggaran tim suporter di stadion Gelora 99 Lembata pada 23 September 2022 silam. Saat itu, laga sengit babak delapan besar Liga 3 El Tari Memorial Cup (ETMC) XXXI yang mempertemukan Perseftim dengan Perse Ende.

Lantaran peristiwa itu, Komisi Dispilin Asprov PSSI NTT setelah melakukan sidang yang dihadiri oleh Ketua Komdis Lukman Hakim dan anggota Bernadus Satel serta Julian Leko, pada tanggal 7 dan 29 Oktober 2022 dikeluarkan Surat Sanksi untuk Perseftim Flores Timur.

“Fakta dan pertimbangan hukum, bahwa pada pertandingan Perseftim vs Perse tanggal 23 September 2022 di Stadion Gelora 99 Lembata, pukul 07.00 Wita, babak 8 besar, telah terjadi kerusuhan yang diciptakan oleh supporter Persefim. Bukti kejadian ini tertuang dalam laporan wasit, laporan pengawas pertandingan, dan laporan panitia disiplin diperkuat dengan bukti video dan foto-foto kejadian,” demikian isi Salinan Keputusan Komisi Displin Asprov PSSI NTT tahun 2022 yang ditandatangani Lukman Hakim.

Dijelaskan, berdasarkan Pasal 70 (ayat 1 dan 4) Kode Displin PSSI Tahun 2018, tentang tanggung jawab terhadap tingkah laku buruk penonton  (ayat 1 dan 4) dan penjelasan hukumnya pada lampiran I Kode Disiplin PSSI Tahun 2018, maka tim Persftim Flores Timur harus membayar denda sebesar Rp. 50.000.000-,

“Apabila Tim Perseftim Flores Timur tidak membayar denda dalam waktu 3 bulan sejak surat ini dikeluarkan maka tim Perseftim Flores Timur tidak diperkenankan mengikuti Liga 3 ETMC tahun 2023 di Rote Ndao. Denda dapat dibayarkan melalui rekening ASPROV PSSI NTT dan atau dibayarkan secara tunai pada bendahara ASPROV PSSI NTT,” demikian isi sanksi yang dikeluarkan Asprov PSSI NTT pada 29 Oktober 2022.

Bahkan, dalam surat tersebut, banding terhadap keputusan ini tidak dapat diajukan sesuai dengan Pasal 119 Kode Disiplin PSSI.

Ketua Komdis PSSI NTT, Lukma Hakim yang dikonfirmasi SelatanIndonesi.com, Minggu (29/1/2023) mengatakan, hingga batas akhir keputusan sanksi, Perseftim Flores Timur belum membayar denda tersebut. “Sampai hari ini batas waktu yang diberikan Asprov PSSI NTT, mereka belum bayar denda sehingga konsekwensinya adalah Perseftim tidak ikut dalam ETMC XXXII tahun ini di Rote Ndao,” sebut Lukman Hakim.

Wakil Sekretaris Asprov PSSI NTT, Piter Fomeni juga menyampaikan hal yang sama bahwa Askab Flores Timur belum ada responsa pa-apa terhadap surat sanksi yang dikirim Asprov PSSI NTT terkait denda tersebut. “Sejak Komdis PSSI NTT melayangkan surat sanksi tersebut tidak ada balasan dan hingga sekarang batas waktu pembayaran denda juga tidak ada komunikasi sehingga ganjarannya adalag Prseftim tidak ikut di Liga 3 ETMC XXXII tahun 2023 di Rote Ndao,” ujar Piter.

Ketua Askab Flores Timur, Yos Tua Dolu yang dikonfirmasi belum merespons. Demikian juga manager Prseftim Flores Timur Mini Temaluru. “Saya konfirmasi dengan ketua (Askab) dulu e,” balas Mini Temaluru lewat pesan WatsApp, Minggu (29/1/2023).***Laurens Leba Tukan

Center Align Buttons in Bootstrap