Delapan Program Strategis Golkar NTT Wujud Kehadiran Partai di Tengah Masyarakat

176
Wakil Ketua Bidang Organisasi DPD I Partai Golkar NTT, Ans Takalapeta

KUPANG,SELATANINDONESIA.COM – DPD I Partai Golkar Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) kini gencar menyukseskan delapan program strategis sebagai bentuk kehadiran partai politik di tengah masyarakat.

Pengelolaan partai Golkar NTT saat ini sudah pada jalur yang benar. Pasalnya, Partai Golkar punya visi tentang kesejahteraan, dan ada tiga misi yang diemban serta ada strategi yaitu Pembaharuan dan Pembangunan. “Itu secara Nasional Golkar sudah punya. Sekarang dibawah mesti ada program starategis dan program aksi yang selama ini belum punya. Karena itu beberpa waktu ini ada ide yang cerdas dari Pak Ketua Melky Laka Lena untuk kita buat program satargis. Sambil menggodok delapan Program Staregis lalu lahirlah Posko Karya (Poskar) Peduli Sesama. Dan itu namanya pendaratan program aksi,” sebut Wakil Ketua Bidang Organisasi DPD I Partai Golkar NTT, Ans Takalapeta kepada SelatanIndonesia.com, Minggu (22/8/2021).

Bekas Bupati Alor dua periode ini megatakan, jika melihat UU Perencanaan Pembangunann Naisonal ada visi, misi, startegi, programa startegis dan progran aksi. “Kita sudah lengkap, jadi kita Partai Golkar NTT sudah mengisi alur prencanaan dengan benar,” katanya.

Dikatakan Ans Takalapeta, program strategis ini sangatlah penting, dan di Partai Golkar NTT ada delapan program strategis serta empat program prioritas. “Secara Nasional, DPP Golkar punya tiga program strategis yaitu Konsolidasi Organisasi, Pemenangan Pemilu Legislatif, dan Pemenangan Pemilu Presiden, dan kita punya di DPD yang akan dibahas di Rakerda dan Rapimda nanti ditambah Pemenangan Pilkada,” sebut Ans Takalapeta.

Baca Juga:  Lepas Kontingen POPDA, Bupati  TTS Serahkan  BPJS untuk 57 Atlet

Ia menjelaskan, dari delapan program strategis DPD I Golkar NTT ada empat program yang menyentuh langsung kehidupan masyarakat. Keempat program strategis itu adalah Petani Milenial, Pemberdayaan Perempuan Produktif, Pemberdayaan UMKM dan Ekonomi Kreatif, serta Yellow Klinik.

Sedangkan keempat lainnya adalah Digitaisasiai Organisasi, Optimalisasi Kalangan Milenial, Media dan Penggalangan Opini, dan Golkar Institut. “Keempat ini lebih pada mempersiapkan SDM internal Golkar untuk berkomunikasi dengan pihak lain atau kemampuan untuk berjejaring baik dengan Pemerintah, LSM, Dunia Usaha, dan Lembaga-Lembaga lain, serta tokoh-tokoh senior dan milenial,” katanya.

Ans Takalapeta menambahkan, ada dua ponit penting tentang milenial yang diprioritaskan oleh Golkar NTT yaitu petani milenial dan optimalisasi peran milenial. Pasalnya, jumlah penduduk NTT yang milenial usia 24-39 tahun sekitar 25 persen lebih, sedangkan ada generasi Z yang sekitar 43 persen itu dari usia anak-anak. “Tetapi generasi yang sudah bisa berpartisipasi di sektor ekonomi, sosial dan budaya sekitar 25 persen lebih. Karena itu dalam desain aksi ada petani milenial dan optimalisasi kaum milenial,” ujar Ans Takalapeta.

Baca Juga:  Ormas GERCIN Hadir di NTT

Dia membeberkan alasan mengapa perlu petani milenial, karena tenaga kerja di sektor pertanian masih sangat kurang lantaran urbansasi. “Masyarakat kita setelah selesai sekolah dan cari kerja di kota, maka petani makin berkurang lalu lahan tidur makin banyak. Dan, dengan gerakan petani milenial, maka para anak muda makin tertarik dengan pertanian,” jelas Ans.

Bahkan menurut dia, yang bisa membangun pertanian dengan orientasi pasar adalah petani milenial dengan jaringan pasar digital. “Setelah produksi, pengolahan, kemasan, dan pasar, serta konsumen yang bisa dijangkau dengan digital marketing. Inilah yang kita gerakkan petani milenial dan kaitan dengan optimalisasi peran milenial,” ujarnya.

Berkaitan dengan pemberdayaan perempuan produktif, Ans Takalapeta mengatakan, Partai Golkar dengan jaringan dan kemampuan yang dimiliki bakal memfasilitasi para perempuan produktif semisal para penenun, pengrajin anyaman, dan lainnya yang selama ini memiliki banyak usaha produktif namun usaha itu masih dalam skala kecil dan belum maksimal dipasarkan.

Ans Takalapeta menyebut, program staregis lainnya adalah Golkar NTT sedang mempersiapkan bakal calon anggota legislatif semua tingkatan dan calon kepala daerah dan wakil kepala daerah Kabupaten/Kota dan Provinsi NTT. “Banyak orang mau jadi anggota legislatif tetapi tidak tahu apa yang ada di masyarakat. Partai Golkar NTT menyiapkan para kadernya dengan matang sehingga ketika terujun di masyarakat, sebagai pejabat publik mereka sudah bisa langsung kerja, tidak lagi belajar berbagai kebijakan,” sebutnya.

Baca Juga:  Melki Laka Lena dan Lagu “Tanah Airku” bagi PMI di Seluruh Dunia

Ia menambahkan, dari delapan program strategis ini ada program yang secara rutin dilaksanakan yaitu digitalisasi organisasi, Media dan Penggalangan Opini serta Golkar Institut. “Itu rutin dilaksanakan dalam organisasi dan itu kita biayai sendiri. Ada juga program yang bermitra dengan pihak lain seperti Pemerintah dan lembaga lain. Tetapi ada porgram juga yang partisipatif yaitu lembag lain punya program, kita juga punya yang sama maka kita bersiergi. Jadi delapan program strategis ini dibayai dengan membangun kerja sama bisa dengan Pemerintah, LSM dan donatur lembaga lain, tetapi yang terutama juga adalah membangun dari swadaya. Karena itu arahnya dan ujungnya nanti melalui progra aksi yaitu Poskar Peduli Sesama,” jelasnya.

Ans Takalapeta menambahkan, dari program strategis itu, ada Poskar selain sebagai program aksi tetapi ada lembaga terutama empat program yang menyentuh langsung masyarakat itu bisa lewat Poskar. “Esensinya Poskar adalah membangun swadaya masyarakat. Dan saat ini kita gencar meramu dan mendratkan program ini ke DPD II Partai Golkar se NTT dan masyarakat,” katanya.***Laurens Leba Tukan

Center Align Buttons in Bootstrap