Wujud Cinta Bank Indonesia untuk Korban Badai Seroja di NTT

18
Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Nusa Tenggara Timur, I Nyoman Ariawan Atmaja ketika menyerahkan bantuan dari BI Peduli Bencana NTT kepada Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat di Ruang Kerja Gubernur NTT, Senin (19/4/2021). Foto: HumasBI

KUPANG,SELATANINDONESIA.COM – Jajaran Bank Indonesia melalaui Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Nusa Tenggara Timur, I Nyoman Ariawan Atmaja mewujdukan perhatian dan cinta dalam semangat solidaritas kemanusiaan untuk warga NTT yang terdampak badai seroja dan banjir bandang awal April 2021 silam.

Tanda cinta itu diberikan I Nyoman Ariawan Atmaja dalam bentuk bantuan dana tunai untu korban bencana alam di NTT yang diterima langsung Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat, Senin (19/4/2021) di ruang kerja Gubernur NTT.

Bantuan yang diserahkan terdiri dari 3 (tiga) sumber yakni 1) Program Sosial Bank Indonesia a/n Gubernur BI, Anggota Dewan Gubernur dan Bank Indonesia senilai Rp 600 juta (adapun senilai Rp 100 juta, telah disalurkan di Kota Kupang); 2) Bantuan dari Ikatan Pegawai Bank Indonesia sebesar Rp 125 juta; 3) dan Bantuan dari Badan Musyawarah Perbankan di NTT sebesar Rp 25 juta. Bantuan ini akan disalurkan melalui Gugus Komando Tanggap Darurat Bencana Provinsi NTT.

Bank Indonesia Provinsi NTT menyampaikan duka mendalam dan keprihatinan atas terjadinya bencana alam yang terjadi di beberapa daerah di NTT, semoga sedikit bantuan yang disalurkan oleh keluarga besar Bl ini dapat membantu meringankan beban para korban terdampak bencana tersebut,” sebut Nyoman Ariawan.

Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat menyampaikan terimakasih dan apresiasi kepada Gubernur BI, Anggota Dewan Gubernur dan seluruh keluarga besar Bi atas perhatian dan kepedulian kepada masyarakat NTT, terutama yang terdampak bencana. “Terimaksih atas dukungan dan perhatian ini, semoga dengan bantuan yang diserahkan dapat membantu mempercepat pemulihan daerah-daerah terdampak,” sebut Gubernur Laiskodat.

Gubernur Laiskodat juga memerintahkan pada jajarannya untuk memonitor kondisi dan perkembangan tanggap darurat di NTT, dan memberi sinyal jika pemulihan berlangsung lebih cepat, maka kondisi darurat bencana dapat dicabut.

Selain menyerahkan bantuan melalui Gugus Komando Tanggap Darurat Bencana Provinsi NTT, BI NTT juga ikut melakukan aksi kepedulian lainnya antara lain dengan menyalurkan bantuan paket sembako kepada masyarakat dan menyediakan sarana pos pengisian daya ponsel dan laptop di area kantor Bank Indonesi.*)HumasBI

Editor: Laurens Leba Tukan

Baca Juga:  PDI Perjuangan Sumbang Tiga Unit Rumah untuk Warga Terdampak Banjir di Toinunuh TTS
Center Align Buttons in Bootstrap