Pasca Badai Seroja, Kepala Perwakilan BI Pantau Layanan Bank NTT

51
Dirut Bank NTT, Ahari Alexander Riwu kaho ketika memberikan laporan operasional Bank NTT pasca bencana seroja kepada Kepala Perwakilan BI Provinsi NTT, I. Nyoman Ariawan Atamaja di Kantor Pusat Bank NTT, Kamis (8/4/2021). Foto:SelatanIndonesia.com/Laurens Leba Tukan

KUPANG,SELATANINDONESIA.COM – Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi NTT, I Nyoman Ariawan Atmaja, meninjau jalannya operasional sejumlah bank di Kota Kupang termasuk Kantor Pusat Bank NTT. Pemantauan itu dilakukan untuk memastikan operasional seluruh bank di Kota Kupang berjalan normal pasca hantaman bencana badai seroja yang menimpa hampir seluruh wilayah NTT, Minggu (4/4/2021).

Di Bank NTT, Kepala Perwakilan Bank Indonesia, Provinsi NTT disambut Direktur Utama Bank NTT, Hary Alexander Riwu Kaho dan jajaran Direksi Bank Kebanggan masyarakat NTT tersebut.

Kepada wartawan, Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi NTT, I. Nyoman Ariawan Atmaja menyebutkan, 23 kantor bank utama di NTT telah beroperasi. “Meski ada yang menggunakan genzet tetapi 23 bank di NTT sudah beroperasi,” sebut Nyoman.

Dijelaskan Nyoman, BI Perwakilan NTT dan Bank NTT juga telah menyerahkan sejumlah bantuan langsung berupa sembako di daerah-daerah terdampak bencana. “Bantuan sembako dan air bersih akan berlanjut untuk korban di Adonara dan Lembata. Bahkan, himpunan BUMN juga sudah merencanakan dan memutuskan untuk membantu korban bencana,” katanya.

Direktur Utama Bank NTT, Hary Alexander Riwu Kaho, kepada Kepala Bank Indonesia Perwakilan NTT, I Nyoman Ariawan Atmaja melaporkan bahwa 284 mesin ATM milik Bank NTT telah 90 persen beroperasi secara normal.

Disebutkan Alex, operasional kantor maupun mesin ATM Bank NTT sudah dapat berjalan normal setelah pada 5 April lalu beroperasi secara terbatas.

“Pada tanggal 6 sudah beraktivitas normal. Unit-unit di seluruh NTT dan memang belum optimal seperti di Sabu karena dirusak badai, Naikliu yang sebelumnya terkendala juga sudah berjalan normal,” kata Alex.

Meski demikian, sebut Alex, sejumlah ATM  lainnya masih dalam masa perawatan sejak sebelum terjadi bencana alam sehingga tidak beroperasi.

Baca Juga:  MKGR Terus Menebar Cinta untuk Korban Badai Seroja di Kabupaten Kupang

Ia menekankan, antrean di mesin ATM dapat dihindari para nasabah dengan menggunakan transaksi digital yang disediakan oleh Bank NTT apalagi saat ini NTT belum lepas dari kondisi pendemi Covid-19.

“Ini yang perlu disosialisasikan untuk penggunaan layanan sehat seperti mobile banking,” ujar Alex.***Laurens Leba Tukan

Center Align Buttons in Bootstrap