Dharma Wanita, Cermin Suami dan Teladan Masyarakat

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Kupang yang juga Penasehat DWP Kota Kupang, Fahrensy P. Funay, SE, M.Si pose bersama usai pembukaan Musyawarah Daerah IV Dharma Wanita Kota Kupang, Jumat (16/10/2020) di Aula Rumah Jabatan Wali Kota Kupang. Foto: PKP_ghe

KUPANG,SELATANINDONESIA.COM – Organisasi perempuan perempuan terbesar dan dengan anggota terbanyak di Indonesia Dharma Wanita dinilai punya peran yang sangat penting dalam roda pemerintahan dan proses pembangunan. Selain berperan mendukung dan mendorong para suami memberikan kinerja terbaiknya, Dharma Wanita juga menjadi cermin para suami serta teladan bagi masyarakat.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Kupang yang juga Penasehat DWP Kota Kupang, Fahrensy P. Funay, SE, M.Si mengatakan itu Ketika berbicara dalam acara pembukaan Musyawarah Daerah IV Dharma Wanita Kota Kupang, Jumat (16/10/2020) di Aula Rumah Jabatan Wali Kota Kupang.

Menurut Sekda Funay, pemerintah perlu memberikan dukungan baik secara moril maupun lewat kebijakan anggaran untuk setiap program-program kerja DWP Kota Kupang terutama yang mendukung visi-misi Pemkot Kupang.

Dia berharap dalam musda ini akan lahir ide-ide inovatif yang bisa disumbangkan untuk menyokong pembangunan Kota Kupang. “Dharma Wanita juga diharapkan bisa menggagas kegiatan-kegiatan kreatif seperti pelatihan-pelatihan yang bisa meningkatkan pemberdayaan ekonomi para anggota serta warga, terutama bagi ibu-ibu rumah tangga yang terdampak secara ekonomi akibat Covid-19,” sebutnya.

Kepada para pengurus dan anggota DWP, Sekda Funay berpesan agar senantiasa menjaga kekompakan serta menjalin kerja sama dan komunikasi yang baik antara sesama anggota. Apalagi dengan kehadiran ketua yang baru, DWP Kota Kupang diharapkan semakin aktif dan inovatif mendukung pemerintahan Kota Kupang lewat aneka program kegiatannya.

Musda IV itu diikuti oleh 150 peserta terdiri dari Badan Pengurus DWP Kota Kupang dan unsur pelaksana dari Dinas, Badan, Kantor, Bagian dan Kecamatan lingkup Pemkot Kupang. Turut hadir dalam pembukaan Musda IV, Wakil Ketua Tim Penggerak PKK Kota Kupang, Ny. Elisabeth Man – Rengka yang juga selaku Penasehat DWP.

Baca Juga:  28 Orang masih Dikarantina di Rusun Ne'e, Termasuk 2 ODP Positif

 

Sebelumnya dalam sambutan Ketua DWP Kota Kupang, Ny. Lousje Marlinda Funay – Pellokila mengatakan bahwa Musda IV ini mengangkat tema Optimalisasi Kinerja DWP sebagai Mitra Strategis Pemerintah untuk suksesnya pembangunan Nasional. Mengacu pada tema tersebut, dikatakannya DWP Kota Kupang menyatakan sikap untuk terus mendukung Pemerintah Kota Kupang dalam berbagai aspek pembangunan karena DWP adalah mitra pemerintah.

Ketua DWP pada kesempatan tersebut juga menyampaikan bahwa sebagai istri ASN wajib dan penting masuk dalam anggota DWP, “Selain mendukung suami dalam bekerja dan berkarier kita juga diberi kesempatan untuk belajar berorganisasi,” ujarnya. Dikatakannya ibu-ibu harus bangga sebagai anggota DWP, “Organisasi DWP adalah organisasi perempuan terbesar dan terbanyak di Indonesia sehingga ibu-ibu harus bangga telah jadi bagian dari anggota DWP karena tidak semua ibu-ibu di beri kesempatan untuk ada dalam organisasi ini,” ucapnya.

Bagi anggota DWP Kota Kupang, Ny. Linda Funay berpesan agar menjadi perempuan yang cerdas dan berkelas, “perempuan cerdas tahu kekuatan dan kekurangannya sendiri yang terpenting paham akan apa yang dikerjakan dan direalisasikan. Perempuan berkelas tahu menghargai dirinya dan yang tidak suka menilai apapun apalagi menghakimi orang lain dengan gosip dan fitnah. Kita harus bangga dijuluki sebagai perempuan cerdas dan perempuan berkelas,” ujarnya.

Menutup sambutannya, Ketua DWP dihadapan para peserta Musda, menyampaikan terimakasih atas dukungan dari Ketua dan Wakil Ketua Tim Penggerak PKK Kota Kupang, sekaligus menyampaikan pesan dari Ketua TP PKK Kota Kupang agar berkolaborasi untuk pencegahan stunting dan gizi buruk yang ada di Kota Kupang.

Dalam laporan Ketua Panitia Pelaksana, Ny. Eli Suryani Manafe, menyebutkan tujuan Musda IV dilaksanakan selama dua hari ini (16-17 Oktober 2020), selain menjalankan amanat AD-ART DWP yaitu sebagai tindak lanjut Munas dan Musyawarah Daerah tingkat Provinsi juga terdapat beberapa agenda lainnya. Diantaranya, penyampaian program kerja tahun 2021 dari Sekretariat  dan para Kepala Bidang untuk dapat diusulkan pada Pemerintah Kota Kupang, Musda akan menetapkan kebijakan dan arah organisasi DWP Kota Kupang 5 tahun ke depan, menghasilkan rumusan atau rekomendasi Musda yang merupakan acuan bagi pengurus yang baru, sebagai ajang sosialisasi Anggaran Dasar-Anggaran Rumah Tangga DWP dan juga untuk pengesahan Badan Pengurus DWP Kota Kupang periode 2020-2025 yang akan dilaksanakan pada 17 Oktober 2020 yang pengukuhannya oleh Ketua DWP Provinsi NTT.

Baca Juga:  Ini Sosok Pengganti Matheus Hamsi di Golkar Mabar

Dalam musda ini, Sekretaris Daerah Kota Kupang turut membawakan materi sebagai narasumber tentang Kebijakan Pembangunan Daerah Kota Kupang Tahun 2021. Selain itu, hadir pula narasumber dari DWP Provinsi NTT yang mensosialisasikan AD/ART oleh DWP Provinsi NTT dan narasumber dari Poltekes Kemenkes Kupang. *PKP_ghe

Editor: Laurens Leba Tukan